Studi Nasional di Inggris Ungkap Dampak Buruk Akibat Tidak Mendapatkan Vaksin Covid

LEBIH dari 7.000 orang dirawat di rumah sakit atau meninggal dunia akibat Covid-19 di Inggris selama musim panas 2022 karena mereka tidak menerima jumlah dosis vaksin yang direkomendasikan, menurut sebuah studi yang dirilis, Selasa, yang menjadi yang pertama mencakup seluruh populasi Britania.

Para peneliti mengatakan studi “bersejarah” ini menunjukkan seberapa pentingnya bagi orang untuk terus mendapatkan suntikan penguat, karena Covid terus menjadi ancaman kesehatan utama. Lebih dari 90% populasi dewasa Inggris divaksinasi selama tahap awal pandemi.

Namun, antara Juni hingga September 2022, setelah fase darurat pandemi diumumkan berakhir dan perhatian beralih ke tempat lain, sekitar 44% warga Britania kurang divaksinasi, kata para peneliti.

Baca juga: BPOM Terbitkan Nomor Izin Edar Vaksin IndoVac Bio Farma

Dengan menggunakan data kesehatan individu dari Layanan Kesehatan Nasional (NHS) serta pemodelan, para peneliti memperkirakan bahwa akan ada 7.180 rawat inap atau kematian lebih sedikit jika semua orang selalu update dengan vaksin mereka.

Ini berarti hampir 20% dari 40.000 rawat inap atau kematian Covid selama musim panas bisa dihindari, jika warga Britania divaksinasi sepenuhnya.

Baca juga: Inggris Kirim 20.000 Personel untuk Latihan Militer NATO, Terbesar dalam Beberapa Dekade

Cathie Sudlow, ilmuwan kepala di Health Data Research UK yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan dalam konferensi pers bahwa hasilnya jelas menunjukkan bahwa “divaksinasi sepenuhnya dan dengan benar baik untuk individu maupun masyarakat.”


Penelitian ini, yang dipublikasikan dalam jurnal Lancet, menggunakan data kesehatan yang aman dan anonim dari semua orang di atas usia lima tahun di keempat negara bagian Inggris.
Para peneliti mengatakan ini adalah pertama kalinya studi semacam ini mencakup semua 67 juta orang di Britania.

Mereka mendesak pendekatan yang sama diterapkan dalam bidang penelitian kesehatan lainnya, seperti kanker, diabetes, dan penyakit jantung.

“Kami pikir studi bersejarah ini benar-benar menetapkan garis batas untuk mengatakan bahwa jenis hal ini memungkinkan – kita perlu melakukan lebih banyak hal seperti ini,” kata Angela Wood, salah satu penulis dari Universitas Cambridge.

Inggris sangat cocok untuk melakukan penelitian di seluruh populasi karena “hampir setiap interaksi” dengan NHS tercatat, kata penulis bersama Aziz Sheikh dari Universitas Edinburgh. “Tidak ada tempat lain di dunia yang bisa melakukannya,” tambahnya.

Mereka yang kurang divaksinasi cenderung pria, lebih muda, non-putih, berasal dari latar belakang yang lebih terpinggirkan, dan memiliki masalah kesehatan yang lebih sedikit, demikian disebutkan dalam studi tersebut.

Jumlah dosis vaksin Covid yang direkomendasikan telah berubah seiring waktu dan bervariasi antara negara. Rekomendasi Inggris pada Juni 2022 adalah satu suntikan untuk mereka yang berusia lima hingga 11 tahun, dua untuk usia 12-15 tahun, tiga untuk usia 16-74 tahun, dan empat untuk orang di atas 75 tahun.

Minggu lalu, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa penularan Covid meningkat pada Desember, didorong oleh pertemuan selama periode liburan Natal. Varian JN.1 sekarang menjadi yang paling umum dilaporkan di seluruh dunia. (AFP/Z-3)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *